PERSATUAN SISWAZAH SABAH SESI 2015/2016

PERSATUAN SISWAZAH SABAH SESI 2015/2016

Wednesday, April 22, 2009

Destinasi Cinta Yang Satu

Kalam ini ditujukan KHAS buat Abang, kakak dan sahabat-sahabatku dalam PSS.. Juga buat adik-adikku yang tercinta dalam oragnisasi KRU.. Bacalah..

Refleksi kisah BENAR:

Malam semakin larut..

Jus epal yang diminta sejak tadi tak tersentuh.. Dah hilang aura sejuknya dek kerana pemintanya terlalu khusyuk ber’perang’.. Entah apa yang terlalu penting sangat sehingga air sesedap itu tidak tersentuh. Ligat akal yang memikir membunuh nafsu minum seketika..

Saya masih tercongok.. Sekejap mengalih punggung ke kiri sekejap ke kanan mencari keselesaan.. Hmmm.. Bilalah meeting budak-budak nie nak habis??—mungkin Pakcik empunya restoran bermonolog seperti itu. Sabar ye Pakcik..

Dalam kesuraman malam dan cahaya limpah restoran pekan T**ran, saya amati wajah manis Abang Pai yang menahan kepenatan dan serangan mengantuk.. Pening barangkali dengan soalan-soalan Amin yang masih galak sejak tadi..

Menyoal supaya brainstorming yang dibuat betul-betul matang.. Agar rencana tidak lari dari matlamat asal!

Ana cadang.. Lepas KRIS nie kita tubuhkan satu skuad pelajar.. Biar adik-adik boleh bekerja ‘as a team’ dalam tue.. Then, kita pula senang nak atur dan bimbing.—Saya mencadang..

Iye?? Sejauh mana praktikalnya?—Amin memprotes. Amin memang macam nie.. Asyik-asyik jadi pembangklang dalam syura.. huuu.. Tapi memang perlu jadi pembangkang.. Check and balance!

Abang rasa.. Abang setuju denagan cadangan Zul tue.. Kita cuba dulu. Kalau tak cuba, mana mungkin nak tahu praktikal atau tidak. Kalau kita tengok PERPPIS, diorang ‘kuat’ sebab ada stand..—Yess.. Abang Pai bagi sokongan.

Haa Min.. Macam mana?? Dah 2-1 sekarang nie.. Kire enta kalah dah..—Sengaja saya memprovok Amin. Saya seronok “BERGADUH” dengan Amin..

Mana boleh.. Enta main ‘rasuah’ abang Pai.. Tak fair la..

Tapi. Ana setuju juga.. Cumanya kena fahamkan sahabat-sahabat lain.. Takut ramai yang membangkang.. So, automatik enta dan abang Pai kalah!—“BERGADUH” kerana mencari jalan yang terbaik dialu-alukan.. Bila dah jumpa jalan, terimalah.. Tiada kalah atau menang.. Macam Amin.. Dia tak rasa ‘kalah’.. Bahkan boleh terima cadangan dengan senang hati.

Itu “PERGADUHAN” yang sepatutnya.. Kita faham dan tahu kenapa perlu “bergaduh”.

Ok. Kalau semua orang dah setuju ‘jalan nie’.. Kita proceed ye.. So, ana cadangkan skuad pelajar tue kita panggil KELAB REMAJA UKHUWWAH (KRU)—Saya cuba menggulung supaya ketemu ending meeting.. Kalau tak, sampai pagi duduk sini. Kang Pakcik restoran halau guna penyapu, baru tahu..

KRU?? Macam apelah.. takde yang lebih sesuai ke?—Opss.. Sekali lagi Amin jadi pembangkang.. Kena “BERGADUH” lagi?

Ok.. Enta ada cadangan lain? Kalau ade yang lagi best.. Ana ok je.. Betul tak Abang Pai?—Kadang-kadang ada jalan untuk mengelak “bergaduh”.. So, pandai-pandailah faham.. Part mana yang perlu “bergaduh”.

Hehe.. Takdelah pula.. Ok je kot. KRU pun sedap ape..See.. Bila kita raikan orang.. Semuanya jadi OK.

“Demi Allah! Kami bersaksi atas nama Allah dan Rasulnya Muhammad, ikatan CINTA ini sentiasa dipelihara sehingga akhir hayat!”!.. Terkedu saya dengan bai’ah (akur janji) yang dilafaz pada malam itu..

Dahlah di depan jus epal!

Destinasi Cinta

Dalam ‘rumah tangga’ dakwah, tidak dinafikan kadang-kadang badai datang menerpa.. Apatah lagi bila badai itu menjelma dari wajah dan rupa sahabat sendiri.. Sahabat yang sebelum ini punyalah cinta dan sayang kepada kita tiba-tiba bermasam muka tanpa memberi sebab musababnya..

Itu natural dalam ‘rumah tangga’. Kata orang, hujan renyai-renyai di kala mentari terik atas kepala! Di kala suatu ‘family’ membesar, maka semakin banyaklah karenah dan karakter orang yang ada dalamnya.. It is a law of the nature..

Cumanya.. Bila orang-orang yang hadir dalam ‘rumah tangga’ tadi tidak cuba MEMAHAMI mengapa mereka ‘bercinta’ itu yang menjadi masalah..

Cinta dalam ‘rumah tangga’ dakwah sebenarnya lebih KOMPLEKS dari cinta rumah tangga sepasang suami isteri.. Iya.. Kira sahaja berapa orang yang terlibat.. Bukan dua orang.. Kalau rumah tangga biasa—Suami dan isteri, 2 makhluk je.. Paling ramai pun, 5 orang.. Suami yang kahwin empat!

Bang.. Saya rasa sahabat-sahabat lain macam takde ukhuwwah la..—Getus seorang junior dalam program.

Kenapa pula?—Saya cuba melayani seperti biasa.. Nie mesti badi selepas ‘DIHENTAM’ habis-habisan time meeting semalam oleh beberapa orang AJK lain.. Dahlah AJK muslimat pula tue yang hentam.. Siapa yang tak rasa down..

Abang tengoklah semalam.. Ana kan PIC program nie.. Tetiba diorang tak boleh follow cadangan ana.. lain kali takyah la lantik ana jadi PIC!—Dah agak dah.

Hmmm..—Saya tersenyum seketika sambil melihat wajahnya yang suci dan kudus itu. Adik ini harapan! Jangan perkara sekecil macam nie boleh ‘mematikan’ semangat dia.. Macam mana nak jawab ye.. Saya pun dah ketandusan idea..

Nielah masalahnya bila “bergaduh” tapi tak sedar bergaduh untuk apa..

Enta sayang sahabat-sahabat lain tak?—Soal saya perlahan..

Sayang.. Mesti sayang..

Sayang sebab apa? Kenapa beria-ia sangat nak sayang?

Eh bang.. kan sahabat tue teman berjuang.. kalau tiada sahabat, masakan kita mampu berjuang seorang-seorang.. Nabi pun ada sahabat berjuang.—Alhamdulillah.. Teori ASAS bersahabat sebenarnya ramai yang dah faham..

Tapi, sayang sahaja tak cukup. Sayang kerana ‘berjuang perlukan sahabat’, itu sayang kerana KEPERLUAN semata.. Bila perlu semua orang boleh sayang.. Bila suami perlu isterinya, jangan kata sayang.. mati pun dia sanggup!

Tak faham..

Maksud abang.. Dalam kita ‘berumah tangga’.. Upgrade lah level sayang sesama sahabat.. Jangan sayang bila perlu sahaja.. Bila kita nak buat program barulah kita nak sayang. Contohnya dalam kes enta.. Bila enta PERLUKAN sokongan sahabat-sahabat lain, kemudian bila mereka tidak memberikan ‘keperluan’ itu.. Enta rasa apa??

Kalau sayang enta berkurang.. maka, betullah.. Enta sayang kerana hanya memenuhi tuntutan ‘berjuang itu PERLU sahabat’. BERUKHUWWAH atas dasar memenuhi tuntutan KEPERLUAN sahaja..

Hmmm...—Panjang keluhan dia.. Mungkin tengah berfikir dalam.. Sedalam maksud yang saya cuba sampaikan. Saya pun sebenarnya ‘berumah tangga’ tak sebaik seperti kata-kata yang diungkapkan dari mulut. Masih dalam proses upgrading!

Macam mana nak upgrade?—Soal dia setelah lama termenung..

Faham akan destinasi kita.. Destinasi kenapa kita ‘bercinta’ pada jalan ini..—Mungkin ayat saya terlalu sastera barangkali.. Tapi, menguntum bunga kata itu sebenarnya perlu. “Tarikan seri kuntum bunga itulah yang menyebabkan orang datang mencium bunga.. Lantas barulah wanginya dapat dirasa!”

Kita BERJALAN BERSAMA menuju Pencipta.. Dia “destinasi cinta” kita.. Alangkah indahnya kita dapat berjalan ‘beramai-ramai’ ke arahNya sambil berpegangan tangan.. Pasti Dia pun sukakannya..

Bila kita berfikir seperti ini.. Ia bukan lagi atas sebab keperluan.. Bahkan berukhuwwah itu menjadi kelazatan walau macam mana pun keadaanya.. ‘Lazat’ bagi mereka yang bercinta dan yang menerima cinta.. Allahlah yang menilai cinta kita.. Cinta ini juga kerana Dia.. Betul tak?

Hmmm—Sekali lagi dia mengeluh.. Harapnya keluhan itu menjanjikan inti kefahaman dan bukannya bebanan fikir atas sebab jawapan saya yang terlalu deep. Harapnya begitu..

Kunang-Kunang malam..

Kerdipan cahaya oleh si kunang-kunang malam seolah seperti kerlipan nyala discas elektrik dari satu mesin yang ada ‘rosak’nya.. Nampak macam api yang kecil sahaja.. tapi..

Tapi bila ia dibiar, kata para Jurutera Elektrik ia akan menghasilkan flashover yang dinamakan sebagai breakdown phenomena. Kilatan yang besar sehingga meranapkan mesin yang jutaan harganya!

Mula-mula tadi nampak kecil sahaja bukan.. Macam besar kerlipan kunang-kunang sahaja.. Tapi, jika tidak diatasi cepat-cepat, jangan menyesal perencanaan dakwah yang sebegitu baik selama ini akan musnah dan berantakan.. Atas sebab tangan-tangan kita sendiri! Na’uzubillah..

Semua anggota ‘rumah tangga’ sepatutnya faham akan posisi dan batasan masing-masing.. Ada yang jadi cucu-cucu, anak-anak, bapa-mama, pakcik-makcik, nenek ataupun datuk.. maka hormatilah kedudukan setiap ahli ‘rumah tangga’..

Saya selalau mengingatkan kepada diri dan adik-adik.. Memadailah dengan anda tidak memanggil senior itu sebagai ABANG atau pun KAKAK, anda sebenarnya sudah mencemari sentosa ‘rumah tangga’ ini!.. Fikir-fikirkanlah... Bukan bermaksud untuk membuat seolah sistem kasta dalam rumah, tapi nilaian hormat dan kasih itu WAJIB disanjung.—Bukalah kitab Sirah, bagaimana sifat ‘merendah dirinya’ Saidina Umar ke atas ‘seniornya’ Saidina Abu Bakar. Dan bagaimana pula sifat ‘bangga sahabat’ akan Saidina Abu Bakar atas ‘juniornya’ Saidina Umar..Renunglah!

Mengapa dikala kita berjalan bersama menuju Destinasi Cinta yang sama, ada lagi dikalangan kita yang cuba bermasam muka.. Mempersoal hasil tangan orang lain tanpa usaha meraih tangan itu untuk dipimpin lalu diajar?

Mengapa juga dikala keseronokan bersama dan ‘kesukaan’ Tuhan melihat kita berjalan bergandingan menujuNya.. Masih lagi ada nada sombong dan ego dalam diri lantas melepaskan pegangan tangan sahabat yang ada disisi?

Mengapa juga bilamana kita berlari-lari keanak-anakan mengejar Destinasi Cinta yang semakin menghampir tiba-tiba masih lagi ada prasangka buruk dalam hati lantas tidak segan-segan membentes sahabat di sebelah sehingga ia rebah mencium tanah! Mengapa?

Maksud di sebalik Refleksi kisah BENAR:

Saya sengaja mengingatkan..

Mengingatkan para jundiyy akan ‘kisah dulu-dulu’.. Betapa KESULITAN dan KEPAYAHAN akan namanya sebuah PERMULAAN.. Agar kisah dulu tidak dilupa, dan pengajarannya diambil.. Mungkin juga imbauan kenangan lama seperti ini bisa menyentuh hati kita semula.. lalu ikatan kita terupgrade.. Siapa sangka?

Saya juga ingin mengingatkan diri dan jundiyy yang lain..

Betapa setiap “pergaduhan” yang dibuat mestilah atas dasar mencari jalan yang terbaik tika menuju destinasi Cinta yang satu. Faham kenapa kita “bergaduh”.. Bukan bergaduh—HATI, tapi bergaduh—AKAL! Ada beza tue..

Saya turut memperingat akan diri sebagai senior mewakili para junior..

Berikanlah ruang percaya kepada adik-adik untuk meneroka jalan.. Mereka sedang memimpin zaman ini maka tidak salah jika ada cetusan idea-idea yang baru.. Masakan proses itu boleh berkembang jika hanya satu jalan sahaja yang diguna pakai.. Yang penting jalan tadi tidak melanggar prinsip!

Dan saya juga sebagai tradisinya selaku senior memberi ingat kepada adik-adiknya..

Peliharalah ‘lazat’ rabitah ukhuwwah ini.. Jangan ada sesiapa yang cuba mencemarnya.. Walaupun saya berada di kejauhan, tapi hati dan telinga saya sentiasa berada di sana.. Peliharalah bukan kerana saya, senior-senior lain atau kerana makhluk.. peliharalah atas dasar KITA berada atas DESTINASI CINTA yang satu! Itulah yang sepatutnya.. Ameen..

Mohon izin untuk saya ulang sekali lagi refleksi tadi..

“Demi Allah! Kami bersaksi atas nama Allah dan Rasulnya Muhammad, ikatan CINTA ini sentiasa dipelihara sehingga akhir hayat!”!.. Terkedu saya dengan bai’ah (akur janji) yang dilafaz pada malam itu..

~Baarakallahufiik.~

myikhwanfiideen

Sang Perantau yang nun di Jauhan.

sumber : http://www.kembarasanghamba.blogspot.com/

1 comments:

saifulmujahidah said...

salam biarlah ana jadi orang pertama membari komen di ruangan ini...

Ana bersemangat membaca post ini apatah lagi ia adalah hal2 yang berlaku dalam negeri tercinta...

sememangnya ukhuwah itu akan sentiasa mekar kalau kita sentiasa mengikhlaskan niat berukhuwah kerana Allah..

Perjuangan ini adalah satu yang memerlukan gandingan tenaga antara satu sama lain,

Jagalah ukhuwah sesama kita...

ana menggunakan perkataan kita kerana ana bakal menjadi ahli rumah tangga ni...insya Allah..

ana harap kepulangan ana ada tersedia peluang untuk menyumbang tenaga...

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Web Hosting Coupons